Touring Sawarna

Hey masbro…kali ini saya si penunggang bebek mau cerita perjalanan turing ke pantai Sawarna tanggal 17 April 2011 yang lalu. Berhubung kata orang no pict = hoax, maka cerita kali ini saya kasih gambar yang banyak. Seperti biasa, penunggang bebek ini nggak punya home base tetap, alias tukang numpang, numpang sana numpang sini :D, kadang gabung sama motor metik, kadang sama kalajengking (scorpio-red), kadang sama temen-temen milis Yamaha, dan yang menjadi korban tumpangan kali ini adalah RGRC. Seperti biasa juga saya si penunggang bebek ini nggak tau jalan alias ngikut arah lampu rem motor didepan, hmm.. parah yah? Biarin ah yang penting sama-sama seneng jalan kok.

OK kita mulai ceritanya. Sebelumnya saya nggak pernah kenal sama temen-temen RGRC ini, kecuali ketuanya Mas bro Mario, dia kakak kelas SMA waktu di Jogja dulu. Yang pertama ngajak turing gabung sama RGRC adalah salah satu temen milis, Hendrik namanya. Kita janjian sama temen-temen RGRC di sebuah warung di daerah Taman Mini Sabtu dinihari jam 2 pagi. Walaupun judulnya turing RGRC tapi nggak semua pake RGR, malah sebagian pake motor matic. Acara ngumpul awal molor agak lama sampai jam 4 lewat, dalam hati saya udah dongkol, ini orang-orang pada niat nggak sih mau turing. Belum pernah saya janjian mau turing sampai semolor ini. Mana semalem kurang tidur lagi… arrgghh…. Tapi yo wis lah namanya juga numpang.

Sekitar jam 4 lewat kita mulai jalan, mungkin lewat jalan raya Bogor, saya bilang mungkin karena memang saya nggak tau jalan sama sekali, hihi…. Trus lanjut ke arah Ciawi. Dari Bogor ke Ciawi ini juga parah lagi. Udah tau jalan cuman segitu, eh bus ada yang panjang maksa puter ditengah jalan. Pas muter bannya mbledhos, perfect deh. Macet panjang beberapa kilometer dari 2 arah tak terhindarkan. Beruntung saya masih bisa selap selip diantara mobil yang terjebak kemacetan. Kira-kira jam 5 lewat kami berhenti di SPBU (lagi-lagi nggak tau daerah mana, Ciawi kali) untuk solat subuh sambil nunggu rombongan yang masih ketinggalan. Lagi-lagi kita molor disini, ada rombongan yang motornya ngadat. Ya udah berhubung laper juga saya bongkar deh muatan bagasi nyari roti sama sebotol green tea sambil menikmati sunrise di SPBU.

Entah jam berapa kami mulai jalan lagi, sepertinya memang sudah agak siang, jalanan ramai, huh.. sepertinya bakal jadi turing terboring yang pernah saya alami. Tapi saat kami mulai belok ke arah Cibadak, semua rasa boring dan kesel ilang, cling…. Jalanan yang tadinya ramai berubah menjadi jalanan sepi, mulus, penuh tikungan yang menggoda adrenalin, aww…aw…aww… mana tahan. Treet..treeeett..treeeet.. suara khas 2 tak, tiba-tiba beberapa motor langsung tancep gas ngacir sengacir ngacirnya. Tikungan demi tikungan dilahap dengan napsu dan gairah memuncak, ih mirip judul film lokal, hihi. Saya pun ikut napsu. 5 motor terdepan cukup jauh meninggalkan beberapa motor di belakang. Sampai di dekat papan arah Cibadak kami berhenti menunggu rombongan yang tertinggal.

Hmm..lagi-lagi sepertinya ada masalah di rombongan belakang ditunggguin lama masih belum nongol juga. Ternyata bener, ada yang terlalu bernapsu sampe masuk ke got. Untung nggak terlalu parah, Cuma lecet-lecet di tangan dan kaki. Yap 1 pelajaran anak-anak, jangan TERLALU BERNAPSU, kendalikan emosi, mencegah lebih baik daripada mengobati. Ingat kita harus berhati-hati, gunakan perlengkapan keselamatan secara memadai, jangan lupa asuransi, eh jadi ngelantur. Ngomong-ngomong soal perlengkapan keselamatan, saya si penunggang bebek, walaupun cuma pake bebek tapi gearnya lengkap loh, kalo nggak percaya ini fotonya :

Setelah temen yang jatuh menyatakan siap lanjut, kami melanjutkan perjalanan. Kali ini seluruh rombongan agak ngurut gas. Nggak ada yg main betot gas, masih pada trauma abis ada yg jatuh. Kira-kira jam 12 siang kami sampai di Pelabuhan ratu. Hmm.. pantai yang biru begitu indah terbentang sepanjang jalan. Sejenak kami beristirahat disini, dan seperti biasa narsis session dimulai wkwkwk…

Puas foto-foto disini kami perjalanan dilanjutkan kembali ke tujuan utama, Pantai Sawarna. Dari Pelabuhan Ratu ke Sawarna tidak semulus jalan yang Cibadak tadi, bisa dibilang agak parah bahkan. Tapi namanya juga turing semua have fun asal rame-rame. Selain ada beberapa bagian jalanan yang rusak, tipikal jalan disini naik turun dan berkelok-kelok. Sempat beberapa kali pengendara motor yang boncengan sampai pindah ke gigi 1, termasuk yang boncengan pake motor metik. Eh, salah lagi, metik mana ada pindah gigi wkwkwk….

Untuk mencapai ke pantai Sawarna, di 1 kilometer terakhir kita harus melewati jembatan gantung. Seru juga nih nglewatin jembatan yang satu ini. Beberapa kali tukang ojek lewat di jembatan itu, bukannya pelan-pelan tapi justru kenceng. Bahkan ada yang pegang stang dengan satu tangan, sementara tangan yang lain megangin muatan di belakang. Nah sekarang giliran kita yang jalan lewat jembatan gantung itu. Pas dicoba ternyata susah juga. Boro-boro mau ngebut, jalan pelan-pelan aja ngeri goyangannya, salah-salah bisa nyebur ke sungai, hihi…. Sampai juga kita di penginapan. Makan siang dulu ah.

Abis sarapan sepertinya temen-temen pada ngantuk. Tapi rasa ngantuk itu lagi nggak berlaku buat saya sama Hendrik. ”Kalo mau tidur mah dirumah aje, disini kita maen sepuasnya, tul nggak?” Kata Hendrik. Kami berdua langsung menuju pantai. Foto narsis session berikutnya pun segera dimulai. Seolah nggak peduli dengan teriknya matahari, Hendrik terus jeprat-jepret dengan kamera kesayangan, kamera ponsel Sony Ericksson. Bolak-balik atur posisi, jepret-jepret lagi. Sepanjang pantai kami jelajahi berdua, ihh berdua.., romantis banget. Huss emang homo, enggak lah yaw, kita masih laki-laki normal kok walaupun saya masih jomblo, hehe.

Lama-lama haus juga nih, balik lagi ke penginapan ah. Eh sampe penginapan ternyata lagi pada pesta kelapa muda, nimbrung ah. Seger bener nih kelapa mudah, fresh from oven, eh fresh dari pohonnya. Bisa order by request. Begitu kita pesen, si abang penjaga penginapan naik ke pohon kelapa di sebelah penginapan.

Sesuai jadwal yang disusun sebelumnya, jam 3 kita jalan lagi ke pantai. Bukan pantai yang tadi siang kita susuri tapi kali ini ke pantai di sisi yang lain, di pantai tersebut ada 2 karang besar mirip di Phi-Phi Island yang ada di Thailand. Ombak di pinggir pantai tidak terlalu besar, kita bisa main air disini, karena ombak tertahan bongkahan karang besar kurang lebih 100 meter dari bibir pantai. Kembali lagi narsis session dimulai. Sepertinya ada rombongan lain yang datang kesini juga, candid ah.. mumpung lagi pake kamera superzoom hehe.

Tak terasa waktu sudah sore. Semua perhatian tertuju pada satu arah, yea.. sunset segera datang. Tripod dan kamera pengunjung segera disiapkan untuk momen spesial ini. Tak ketinggalan saya juga ikutan siap-siap main jepret menjepret sunset, walaupun kamera ecek-ecek, tetep nggak mau kalah, yang pake kamera henpon aja banyak kok, hihi….

Acara main di pantai hari ini sampai disini dulu, saatnya istirahat. Besok pagi masih banyak tempat-tempat yang belum disambangi. Kira-kira saya terakhir lihat jam malam ini sekitar jam 9. Setelah itu terbawa arus sampai ke pulau bantal nan indah. Tau-tau sudah adzan subuh.

Cerita hari ke-2 berawal dari sini. Lagi-lagi seperti biasa saya dan Hendrik kompak memburu momen pagi, sunrise. Berhubung kami berdua nggak tau view yang bagus bisa dilihat dari mana, sayapun tanya ke tukang ojek disekitar penginapan. Beruntung tukang ojek itu juga kebetulan mau mengatar turis yang hunting sunrise. ”Ikut kami saja mas, jalannya agak off road, mendingan pake bebek saja, yang penting ati-ati.” Kamipun mengikuti dibelakang tukang ojek tersebut. Untuk momen off road kali ini sayang saya nggak sempat foto padahal keren banget. Bayangin aja naik bebek masuk ke sawah-sawah, naik turun jalan setapak, nyebrang jembatan yang lebarnya cuma 30 cm, subuh-subuh lagi, semuanya masih gelap.

Sesampainya di pantai kami ketemu lagi rombongan wisatawan yang kemarin, mereka udah lebih pagi datang ke pantai dibalik bukit ini demi mendapatkan sunrise. Rasa capek perjalanan ke pantai ini terbayar dengan hasil pemandangan yang sangat eksotis. Pantai yang bening, pepohonan yang hijau, langit yang beru cerah, semua beban dan pikiran suntuk masalah kerjaan pasti hilang kalau sudah sampai sini.

Bener-bener puas kami seharian main di pantai. Sekitar jam 1 siang kami bersiap-siap untuk kembali pulang ke belantara kehidupan ibukota. Males banget ya rasanya kalo sudah mau pulang, masih asyik disini.

Perjalanan pulang nggak kalah asyik loh, beberapa kali kami berhenti di spot-spot yang bagus buat foto-foto, maklumlah namanya juga turing narsis wkwkwk…. Jalan pulang kami tidak lagi lewat jalan yang sama, kalau waktu berangkat lewat Cibadak, sekarang lewat Cikidang, wuiiih.. TOP BGT dah, jalanan naik-turun berkelok-kelok, tapi muluuusss, kita bisa miring-miring sepuasnya disini, tapi tetep ngat ya jangan terlalu bernapsu, ingat safety. Kalo kata orang ”Dengan safety riding, makin lama waktu umur kita bisa menikmati riding”

OK, cuman sampai disini cerita kali ini, sampai jumpa di jalan-jalan selanjutnya, lagi pengen ke Dieng nih, sepertinya asyik juga, hihi…

Advertisements

About aridotk

Masih Seperti Yang Dulu

Posted on 20 May 2011, in Jalan-jalan, Motor. Bookmark the permalink. 5 Comments.

  1. salam kenal bro….

    sesama pemenang kuis AMX….hahaha…foto terakhir mantapp tuh, keren angle nya

  2. salam kenal juga masbro Fajar.
    iya nih lagi seneg foto-foto, pas kebetulan ada kuis AMX, ya pas lah sekalian dibikin tulisan secepat kilat demi sebongkah hadiah, hehe…

  3. bleh gak kirimin rute2 menuju ksna n brp lm perjalanan naek motor sampe dsna,,,eh ya salam kenal yoooo brooooo…….

  4. wah, maaf saya nggak update blog, lama nggak mampir ke lapak sendiri 😀
    eh iya salam kenal juga masbro.
    btw saya gabisa jelasin rutenya, maaf bgt, soalnya murni follower, alias cuman ngikutin lampu rem motor depan saya.
    kalo gak salah lewat bogor trus kearah pelabuhan ratu lewat cikidang, begitu masbro

  1. Pingback: Pemenang Sayembara Menulis KASKUS dan AMX Motor | Detik Kaskus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: